LaNyalla: Ekonomi Bisa Terhambat Kalau Pasokan BBM Bermasalah

Jatim Aktual, Jakarta – Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, meminta pemerintah  memastikan pasokan BBM tidak terkendala. Karena, hal tersebut bisa membuat pergerakan ekonomi ikut terhambat.

Hal ini disampaikan LaNyalla menyusul terjadinya antrian kendaraan karena pasokan BBM dikurangi kembali.

“Hal ini tentu menjadi permasalahan di tingkat konsumen. Karena, BBM bersubsidi di sejumlah SPBU kembali langka,” katanya, saat reses di Surabaya, minggu (24/7/2022).

BACA JUGA:  Geruduk KPK, GEMAKI Desak Segera Tersangkakan Dirut Petronesia Benimel Benny Siagian Dalam Kasus Dugaan Suap Di PPU Kaltim

LaNyalla menilai langkah pemerintah memaksa menaikan harga BBM dan mencabut subsidi saat sedang pemulihan ekonomi tidaklah bijaksana.

“Sebab, masyarakat baru saja memutar roda perekonomiannya. Dengan kelangkaan BBM, maka potensi guncangan dan hambatan pemulihan bisa berdampak secara domino,” ujar Senator asal Jawa Timur itu.

BACA JUGA:  Sejumlah Catatan LaNyalla untuk Perkuat Daya Saing Ekonomi Digital

LaNyalla menegaskan, pergerakan ekonomi sejalan dengan pergerakan orang. BBM bersubsidi pun kebanyakan digunakan kendaraan yang memang diperbolehkan mengkonsumsi Pertalite sebagaimana aturan pemerintah.

“Saya yakin masyarakat yang menggunakan kendaraan bagus dan mewah tidak menyasar BBM bersubsidi seperti pertalite,” katanya.

BACA JUGA:  Ketua DPD RI Usul Work From Home Gantikan Wacana Cuti Ayah di RUU KIA

Oleh karena itu, LaNyalla meminta pemerintah tetap memberikan pasokan BBM bersubsidi secara normal.

“Pemerintah harus memastikan pasokan berjalan normal agar tetap terjadi pergerakan ekonomi. Kita harus mendukung pemulihan ekonomi riil, dan tentu saja hal itu banyak bergantung pada
ketersediaan BBM,” katanya.